Posted by: wanhassan | January 7, 2011

FIKRAH JUMAAT

Bukan mudah untuk membentuk fikrah dan cara berfikir manusia supaya selari dengan kehendak Al Quran & As Sunnah lebih-lebih lagi di zaman ini yang mana manusia kebanyakannya bertuhankan aqal dan bangga dengan pendapat masing-masing. Rasulullah SAW berjuang tanpa jemu dan tanpa mengenal erti penat dan kecewa selama 23 tahun untuk mengubah cara berfikir manusia daripada berfikir dan memahami sesuatu di atas dasar kufur dan syirik kepada pemikiran yang asasnya adalah Islam dan Iman. Meruntuhkan JAHILIYYAH adalah satu pekerjaan yang payah melainkan dengan kemudahan dari Allah SWT. Rasulullah SAW & para da’ie sepanjang zaman bertungkus lumus membina Islam di atas runtuhan Jahiliyyah. Setelah pemikiran Islam terbina,memelihara kerangka pemikiran Islam agar sentiasa suci dan terpelihara dari penyelewengan adalah satu kerja lain yang sama payahnya. Para ulama’ berjaga malam dan bersengkang mata menulis serta mengarang kitab hasil penelitian dan kajian mereka terhadap nas-nas syara’ demi memelihara kesucian Islam. Kerana jihad merekalah Islam terpelihara sehingga hari ini dengan izin Allah SWT.

AKHIRAT LEBIH BAIK DAN LEBIH KEKAL

Yang telah Islam dan beriman pun masih terpesona dengan tipu daya kenikmatan dunia apatah lagi yang belum Islam dan tidak beriman. Kerana itulah Rasulullah SAW menyuruh kita supaya senantiasa memperbaharui Iman siang dan malam,pagi dan petang bahkan setiap nafas ditarik dan dilepas Rasulullah berpesan jangan sekali lupakan Tuhan yang menciptakan.

Ajaran sekular yang sudah sebati dalam masyarakat telah menambah parah penyakit gila dunia ini. Ubatnya tiada lain ialah mesti mantapkan ilmu dan selalu ingatkan mati serta akhirat. Untuk ingat mati pula perlukan mujahadah yang sungguh-sungguh kerana apa yang ada di sekeliling kita semuanya mengajak kita ingatkan dunia berbanding akhirat.

Perjuangan sekular ialah untk memisahkan agama dari kehidupan dunia. Bila agama dipisahkan dari kehidupan maka bermulalah kehancuran dan kebinasaan. Kemuncaknya, lupa dosa pahala, tak peduli halal dan haram dan akhir sekali lupakan hidup bertuhan.

Mengembalikan manusia kepada kehidupan beragama dan rasa bertuhan adalah jihad besar di zaman ini. Mulakan dengan diri dan keluarga kemudian sebar luas kepada ummah.

Institusi pendidikan adalah medan penting dalam dakwah dan seruan ini. Medan ini harus dimanfaatkan sebaiknya. Sebab itulah para da’ie dan ulama’ bersusah payah membuka madrasah. Para Ahlullah membuka suluk. Para Habaaib membuka rubath. Semuanya kerana pentingnya medan tarbiyyah dan pendidikan dalam mengembalikan ummah kepada kebenaran serta kecintaan kepada akhirat.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Categories

%d bloggers like this: